airtronicfirearms.com

Kampoeng Djamoe Organik Martha Tilaar Group Terima 11 Spesies Tanaman Langka dari BRIN

Parapuan.co – Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) melalui Pusat Riset Konservasi Tumbuhan, Kebun Raya, dan Kehutanan memberikan 11 spesies tanaman langka kepada Martha Tilaar Group

Kesebelas tanaman langka tersebut diserahkan oleh Kepala Pusat Riset Konservasi Tumbuhan, Kebun Raya, dan Kehutanan BRIN Andes Hamuraby Rozak kepada CEO Martha Tilaar Group Kilala Tilaar di Kampoeng Djamoe Organik Martha Tilaar pada Rabu (8/5/2024).

Andes mengatakan, kesebelas tanaman langka tersebut terdiri dari atas Calliandra, Chestnut, Culilawan Bark, Rainbow Eucalyptus, Red Wood, Arabica Coffee, Fragrant Ginger, Red Meranti, Syzygium, Teijsmanniodendron, dan Cassine. Adapun total yang diberikan sejumlah 83 tanaman.

Nantinya, tanaman-tanaman langka ini akan ditanam dan dibudidayakan di Kampoeng Djamoe Organik (KaDO) Martha Tilaar yang berlokasi di Parung Kuda, Sukabumi.

“Kami berharap tanaman langka yang kami serahkan kepada Martha Tilaar Group bisa tumbuh dan berkembang dengan baik di Kampoeng Djamoe Organik. Semoga keberadaan tanaman tersebut di sini bisa lestari dan terjaga,” jelas Andes.

Sebagai informasi, KaDO Martha Tilaar merupakan lokasi penanaman tanaman obat, kosmetik, dan aromatik (TOKA) yang dimiliki oleh anak perusahaan Martha Tilaar Group, PT Martina Berto Tbk.

Selanjutnya, PT Martina Berto Tbk melalui Martha Tilaar Innovation Centre (MTIC) melakukan riset terhadap tanaman-tanaman tersebut untuk dikembangkan menjadi bahan baku kosmetik natural yang aman dan memiliki efektivitas, diantaranya bernama Ekstrak Plantasens Berto.

Proses penanaman tanaman langka di Kampoeng Djamoe Organik (KaDO) Martha Tilaar DOK. Martha Tilaar GroupProses penanaman tanaman langka di Kampoeng Djamoe Organik (KaDO) Martha Tilaar

Untuk mengenalkan kekayaan alam Indonesia dan memperluas pemasaran ekstrak Plantasens Berto ke mancanegara, PT Martina Berto Tbk juga bermitra dengan Clariant, salah satu perusahaan global yang menyuplai bahan baku terbesar di dunia.

Sementara itu, CEO Martha Tilaar Group Kilala Tilaar mengaku bersyukur karena Martha Tilaar Group telah diberi kepercayaan untuk membudidayakan kesebelas tanaman langka tersebut.

“Kami bersyukur atas kepercayaan yang diberikan dan kesempatan untuk bisa berkontribusi pada kelestarian 11 spesies tanaman langka ini,” ujar Kilala.

Kerja sama antara Martha Tilaar Group dan BRIN, kata Kilala, merupakan salah satu upaya untuk menjaga keanekaragaman hayati dan budaya yang dimiliki Indonesia.

“Hal ini juga sejalan dengan salah satu pilar Martha Tilaar Group, yaitu Beauty Green dan komitmen kami untuk memanfaatkan kekayaan alam asli Indonesia untuk menghasilkan produk berkualitas,” tambahnya.

Baca Juga: Sambut Ramadhan, Sariayu Martha Tilaar Gelar Acara Buka Puasa

Meski begitu, Kilala menyebut, aktivitas dan kolaborasi antara Martha Tilaar Group dan BRIN tersebut bukan kali pertama digelar.

Sejak 2012, keduanya telah menjalin kerja sama untuk mengeksplorasi, mengidentifikasi, dan melakukan domestikasi pada tanaman anggrek berspesies Coelogyne marthae S.E.C Sierra.

“Kegiatan ini dilakukan melalui anak usaha Martha Tilaar, PT Martina Berto Tbk. Tujuannya adalah untuk mendapatkan, membudidayakan, dan melakukan riset terhadap potensi dari bunga anggrek tersebut,” jelas Kilala.

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat